Ngintip Workshop Danone Management Trainee 2015 Bareng Mbak Maya Arvin

Ngintip Workshop Danone Management Trainee 2015 Bareng Mbak Maya Arvin
Dikutip dari artikel blog pribadi: Ngintip Workshop Danone Management Trainee 2015 Bareng Mbak Maya Arvini

HELLO SOB!!

Nggak kerasa ya udah lama nggak posting pengalaman inspiratif dan berbagi ilmu di blog ini. Eits… sebelum kelupaan dan mumpung masih dalam nuansa Lebaran gue mau ucapin Minal aidzin walfaidzin mohon maaf lahir dan batin ya sob. Kali aja selama gue nulis di blog ini dan ada perkataan yang kurang pantas dan menyinggung gue minta maaf ye.

Okay… kali ini gue bakal cerita ke ente semua tentang pengalaman gue ikutan workshop kece bareng speaker kece tentunya Mbak Maya Arvini atau sering disapa mbak Maya. Ada yang belum tau mbak Maya?? Oh come on.. cepetan cek profilnya disini ye sob…..

Jadi ceritanya nih tanggal 17 Juni 2015 kemaren gue dapet kesempatan buat gabung ke seminar “Danone Management Trainee 2015”. Kesan pertama yang gue rasain dapet kesempatan buat join acara ini tuh” WOW BANGET” pokoknya, bayangin aje ye sob, gue bisa ketemu sama MT(Management Trainee) nya Danone so pasti luar biasa keren.

Management Trainee Danone 2015
Management Trainee Danone 2015

Acara dimulai sekitar jam 8 pagi di Star Cafe, Danone Office Jakarta, pas gue masuk kantor Danone tuh rasanya bener-bener beda lo sob sama kantor-kantor lain. Banyak banget gambar mural lucu di dinding kantor yang warnanya didominasi hijau muda. Peserta pun sudah memenuhi tempat yang disediakan sekitar 30 an management trainee terlihat sangat antusias mendengar cerita dan wejangan dari guest speaker hari itu mbak Maya Arvini. Sosok nyentrik dengan gaya bicara yang lantang itupun membuka workshop dengan sapaan ke para peserta. Terus kira – kira apa aja yang dibahas mbak Maya pada worshop kali ini? Tenang aje sob gue udah catet baik – baik isi workshop itu.. yuk disimak

 Design Your Job:

Penting banget nih materi khususnya bagi yang ngaku anak muda, kita udah seharusnya mulai punya pandangan kira-kira 10 tahun kedepan ente mau jadi apa, nggak usah kelamaan deh kira-kira abis lulus kuliah ente mau jadi apaan sih. Itu pertanyaan yang bener- bener harus di renungin lagi sob, klo diumpamain nih hidup kita sebagai sebuah perjalanan kira-kira kita jauh berjalan susah payah sampai keringetan tuh ada tujuannya nggak, kalau nggak ada kenapa kita harus capek-capek jalan jauh….Hal yang harus dilakuin buat bisa mencapai “Design Your Job” yang baik itu kaya gini ternyata..:

1.Your mission & clarity of purpose

Sebisa mungkin minimal kita udah nentuin tuh kira – kira GOALS atau tujuan kita apa sih, dalam hidup pastinya kita punya tujuan dong yang pengen dicapai, tapi nggak cuma nentuin tujuannya aja sob tapi juga diusahakan disesuaikan sama risiko dan keuntungan apa yang bakal kita dapetin klo kita memilih tujuan tersebut. Memang nentuin tujuan mau jadi apa kita kelak tuh gampang – gampang susah.Tujuan harus jelas ya sebisa mungkin sespesifik mungkin biar apa yang kita lakuin juga fokus sama apa yang mau kita capai. Contohnya: Gue punya tujuan nanti umur 30 udah bisa jadi manager di DANONE udah punya mobil sport sendiri sama punya bisnis restoran seafood di daerah Jakarta Selatan. Itu spesifik sob, ngimpi boleh dong ya asal disertain sama usaha yang maksimal dan doa.

2.Career Goals SMART (Specific, measurable, attainable, relevant, time)

Step ke dua ini nyambung sama yang pertama, jadi ketika kita mau buat GOALS atau Tujuan ada beberapa hal yang kudu banget di perhatiin, singkatan kerennya “SMART”

Specific: buat yang specifik udah gue jelasin di atas ya sob,udah paham dong.. sok lanjut….

Measurable: setiap tujuan yang kita buat harus banget bisa diukur, maksudnya tujuan yang mau kita capai tuh bisa dikatakan tercapai klo udah dapet apa, ya bahasa ilmiahnya indikator kesuksesan gitu deh. Contohnya tujuan gue udah dikatain tercapai klo gue emang bener- bener bisa jadi manager di multinational company dan performance gue di masa jabatan gue naik terus kaya gitu.

Attainable: Maksudnya tujuan itu dapat dicapai, emang sih banyak yang bilang “Nggak ada yang nggak mungkin bro…” Yaelah emang bener sih nggak ada yang nggak mungkin tapi klo tujuan yang pengen lu capai di luar nalar manusia waras ya mana mungkin lu bisa ngecapainnya sob. Tujuan tuh boleh tinggi banget tapi yang realistis aja lah. Contoh: Si Anton punya tujuan abis lulus S1 dia bakal jadi CEO nya DANONE, yaelah….. mau dia kerja sambil kayang juga mana mungkin sob, yang realistis aja lah mungkin klo jadi staff di DANONE masih mungkin, nah klo CEO? Mikir lagi deh.

Relevant: Yang selanjutnya tuh saat kita mau punya tujuan yang pengen dicapai harus relevant sama kemampuan kita sob, kenapa harus mampu? Soalnya klo kita mampu biasanya kita seneng nglakuin apa yang kita kerjain itu, klo kita mampu otomatis nggak bakal ada tekanan pas ngerjain tugas itu dan otomatis kita bisa enjoy ngejalaninnya.

Time: waktu ini kadang sering dilupain pas kita bikin suatu tujuan, kita arus bener-bener make sure waktu yang bakal kita butuhin buat ngecapai tujuan itu, kebanyakan nih anak zaman sekarang pada nggak tau diri kaya contoh si Anton tadi, abis lulus udah mau jadi CEO kan nggak mungkin perlu yang namanya proses sob soalnya untuk jadi orang sukses tuh gak bisa secepet ente nyeduh mie instan. Perlu ada proses yang lama biar ente bisa benar-benar banyak belajar dan bisa jadi orang yang bener-bener sukses dan mencapai tujuannya.

3. Your skill & competencies

Mbak Maya memberi wejangan
Mbak Maya memberi wejangan

“NO SHORTCUT TO SUCCESS”

Kaya yang udah gue bilang diatas buat jadi orang sukses nggak bisa instan atau bahasa kekiniannya karbitan sob, klo ada orang sukses dengan cara itu maka yakinlah dia nggak bakal bisa survive sob. Soalnya untuk bisa mencapai puncak ente harus punya namanya skill & competencies yang bagus. Intinya kita tuh nggak Cuma harus punya hardskill aja tapi softskill juga, ada beberapa softskill dasar yang wajib hukumnya kita miliki contohnya:

(Time and task management harus tau bagi waktu)

Bagi waktu antara waktu kerja sama waktu refreshing tuh ternyata perlu skill loh sob, really!! Hal sepele kaya gitu ternyata penting banget kalau ente pengen mencapai puncak dan meraih tujuan yang ente pinginin. Soalnya ketika ente mau nyapai tujuan atau goals yang udah ente tetapin otomatis harus nyisihin waktu nggak cuma buat kerja kerja dan kerja aja tapi juga buat refreshing, buat kumpul keluarga dan lain sebagainya. Jangan sampai karena tujuan itu malah ngebuat ente terlalu fokus kerja dan lupa klo masih ada dunia lain selain kerja. So harus balance ya sob, kita idup kan nggak Cuma buat kerja aja pasti ada waktu – waktu tertentu yang harus digunain buat orang disekitar maupun buat diri ente sendiri. Tujuan buat bagi waktu ini sebenernya biar balance aja antara dunia kerja kita sama kehidupan alami kita sebagai manusia. Kalau sobat nggak bisa bagi waktu dengan baik otomatis bakal berdampak juga pada diri sobat semuanya juga contohnya karena nggak bisa bagi waktu tugas – tugas nggak bisa diselesein dengan maksimal karena terlalu capek atau banyak pikiran, selain itu hal yang paling bahaya adalah sobat bisa aja tuh sampai stress gara – gara kebanyakan mikir pekerjaan. So diusahakan bisa membagi waktu ya sob..

(Team work)

Skill yang satu ini nih…yang nggak semua orang punya sob. Ada tuh anak pinter banget tapi pas kerja kelompok nggak bisa, terlalu individualis dan sebagainya, padahalkan klo kerja kaya di company gitu kan harus kerjanya bareng-bareng nggak bisa jalan sendiri. Keuntungan kerja bareng – bareng itu kan juga biar pekerjaan makin enteng kaya pribahasa “Bersatu kita teguh bercerai kita runtuh”, klo kita bisa melakukan suatu pekerjaan bersama – sama kita bakal dapet hasil yang maksimal karena nggak cuma satu otak aja yang mikir tapi ada beberapa otak yang ngasih pendapat atau ide biar kerjaan kita tuh bisa mencapai yang terbaik. Maka dari itu buat kita anak – anak muda khususnya yang masih kuliah nih kita bisa asah skill team work ini dengan cara gabung ke organisasi-organisasi kampus masing-masing, kaya contohnya mbak Maya beliau pas zaman kuliah dulu tuh aktif banget ikut organisasi kemahasiswaan di kampusnya dan terbukti pas beliau ketrima di Microsoft dan IBM mbak Maya bisa cepat beradaptasi dan kerja sama dengan orang – orang dengan beda karakteristik dan kebangsaan.Kita anggep aja ikut organisasi atau komunitas tuh sebagai simulasi pas kita nanti kerja di sebuah perusahaan kita bakal ketemu orang baru yang beda umur,prinsip, beda karakteristik,pemikiran, bahasa maupun cara kerja mereka, so kita nggak bakal kaget gitu sob.

(Communication skill )

 kemampuan ini sangat penting banget buat kita pas lagi kerja nanti apa lagi pas kita lagi kerjasama dengan orang lain, tentu saja penting soalnya pas kerja sama kita bakal banyak melakukan diskusi maupun sharing tentang permasalahan yang dihadapi bersama, jadi dengan communication yang baik bakal memudahkan kita untuk menyampaikan ide atau opini kita tentang suatu hal lebih mudah juga. Jadi bisa dikatakan pinter aja nggak cukup sob kalo nggak punya yang namanya communication skill yang baik, iya lah…. bayangin aja nih, ada orang pinter banget matematika tapi pas ditanya sama orang lain tentang rumus tertentu sebenernya orang pinter itu tau maksud rumusnya tapi… gara – gara dia nggak punya yang namanya communication skill yang baik dia nggak bisa jelasin secara baik ke orang yang bertanya itu, ya alhasil tetep aja orang yang tanya nggak tau maksud rumus itu. Ya bisa dikatakan banyak ide aja nggak cukup klo kita nggak bisa menceritakan ide tersebut ke orang lain supaya bisa dijadiin kenyataan, ide tersebut akan tetap menjadi sekedar ide klo kita nggak bisa mengomunikasikannya. Mungkin aja pas lagi diskusi bareng teman sekelompok sebenernya ide kita tuh bagus banget lebih bagus dari orang lain, tapi karena orang lain itu bisa menjelaskan dengan sangat baik maka idenyalah yang bakal dipilih walaupun menurut kita ide kita tuh jauh lebih bagus dari idenya.

(Interpersonal skill)

 Otomatis pas kita nanti kerja kita perlu tuh yang namanya bergaul dan interaksi sama orang – orang kantor bahkan klien kita, iya dong….masa kita punya klien kita diemin aja, nggak dong ya. Dengan skill interpersonal yang baik biasanya orang bisa jadi lebih dekat sama kita,dan  orang itu dibilang supel atau suka bergaul. Apa itu interpersonal skill? Interpersonal skill tuh intinya kemampuan kita untuk berinteraksi dengan orang lain contohnya dengan rekan kerja.Kenapa sih interpersonal ini penting? Penting banget sob, kalo kata mbak Maya pas on air kemaren interpersonal ini penting banget seperti halnya menjalin hubungan baik dengan orang lain karena ketika nantinya kita butuh pertolongan maka orang itu tidak segan buat nolong kita soalnya kita udah baik sama dia. Apalagi jika dikaitin sama yang namanya pekerjaan, dipekerjaan kita nggak bisa lepas satu sama lain, saling membantu untuk mencapai tujuan perusahaan kaya yang udah gue jelasin tentang team work tadi,otomatis klo kita kerjasama sama orang lain perlu dong interpersonal skill yang baik biar pesan yang kita sampein juga enak didengar dan cepet ditangkep maksudnya sama rekan kerja kita. Of course interpersonal ini bakal menjadi skill yang amat sangat berguna kan sob.

(Skill jualan alias sales skill)

 Jualan?? Maksudnya berjualan disini tuh gimana cara kita meyakinkan bahwasanya ide atau pembawaan kita tuh meyakinkan orang atau klien yang kita hadapin skill ini punya hubungan sama skill yang sebelumnya yaitu Team Work dan Communication skill. Nah skill yang satu ini nih nggak kalah penting buat dimiliki kita-kita yang bakal kerja. Bisa dikatakan skill ini yang paling susah dimiliki buat gue, soalnya buat meyakinkan seseorang kita bener- bener harus punya jam terbang yang banyak dan otomatis sering praktik, kalau cuma teori aja mah kurang sob dan biasanya nih orang yang punya skill komunikasi yang bagus otomatis punya skill jualan yang bagus juga karena dia bisa menyusun kata – kata dengan baik dan mempersuasi orang lain klo ide yang kita miliki tuh memang benar – benar yang terbaik dibanding yang lain. Jadi gimana cara kita menyampaikan sesuatu ke orang lain dan orang lain tuh bisa tertarik dan mengikuti apa yang kita sarankan ke dia intinya sih kaya gitu. Contoh nya kita bakal menjual hp dengan harga ,desain,fitur yang sama dengan hp yang ditawarkan sama orang lain, bagaimana caranya agar pembeli lebih cenderung membeli barang kita (yang notabene sama persis dengan barang orang lain) dibanding beli ke orang lain tersebut. Jadi gimana pinter – pinternya kita mempersuasi orang lain agar memilih ide atau konsep kita.

(Leadership)

“ As we look a head into the next century, Leaders will be those who empower others” – Bill Gates

masing – masing orang punya tuh yang namanya leadership didalam jiwa masing – masing individu termasuk di dalam diri ente sob, tinggal gimana kita bisa memaksimalkan skill tersebut. Pengertian simple Leadership skill tuh adalah kemampuan seseorang agar bisa mempengaruhi orang lain dan mau bekerjasama sesuai dengan rencana yang sudah ditetapkan. Skill leadership tentu saja masih nyambung sama skill- skill yang udah gue jelasin sebelumnya dan skill leadership ini nih ternyata  bisa diasah loh sob seperti halnya mbak Maya pas beliau masih kuliah bahkan pas masih sekolahpun beliau aktif banget organisasi dan pernah menjabat sebagai ketua koperasi mahasiswa, hal itu menjadi salah satu cara biar Leadership di dalam jiwa kita tuh terasah dan terlatih. Jadi intinya skill leadership itu bakal bisa terasah dengan banyak aktif di berbagai macam kegiatan atau organisasi, menjadi ketua kelas atau ketua organisasi, dan sebagainya seperti itu sob. Oh ya join di kepanitian seminar juga ngebantu banget mempertajam skill leadership kita, apalagi klo yang diurus acara gede dan ente ngatur banyak banget masa itu bakal perlu banget skill Leadership yang tinggi.

(Decisive)

Ini skill yang bisa dikatakan paling penting klo ente pengen sukses dan nggapai tujuan ente bahkan skill ini harus dimiliki klo sobat semua pengen menempati sebuah jabatan tinggi di suatu perusahaan. Ya skill untuk berani mengambil sebuah keputusan. Ini yang jarang banget orang miliki. Namun klo ente pengen jadi salah satu orang sukses otomatis skill decisive ini harus tertanam di jiwa ente sob. Karena nggak semua orang berani mengambil keputusan ataupun risiko dalam setiap keputusannya. Maka dari itu skill ini wajib terus dan terus diasah biar ente makin percaya diri lagi ngambil keputusan. Salah satu caranya balik lagi gabung dalam sebuah organisasi bisa di lingkungan sekitar maupun kampus. Ketika kita join ke organisasi atau pegang project acara kita bakal terpacu dan diharuskan untuk mengambil suatu keputusan, disaat inilah skill decisive itu diasah, apakah ente bakal mengambil sebuah keputusan besar dengan sangat berani atau malah sebaliknya. Semakin sering ente menemui permasalahan untuk membuat sebuah keputusan, makin terasah juga decisive skill yang sobat miliki.

Itu tadi ada beberapa skill yang wajib hukumnya dimiliki sama kita – kita yang mau jadi orang sukses dalam berkarier. Tapi jika kita ingin jadi orang sukses otomatis kita harus tau dong makna sukses bagi diri kita itu apa..

How do we define success??

Klo sukses menurut mbak Maya sendiri adalah “Seseorang bisa dikatakan sukses jika orang di sekitar support” maksudnya ketika kita sukses dan orang disekitar mendukung apa yang kita lakukan maka kesuksesan itu pun sempurna tercapai dengan baik. Emang setiap orang pasti punya pandangan yang beda – beda tentang definisi sukses itu,ada yang bilang dia sukses klo udah bisa punya rumah sendiri, ada yang bilang klo udah jadi CEO suatu perusahaan dan masih banyak lainnya. Kalau definisi sukses menurut gue tuh klo gue udah bisa dapet pekerjaan yang mapan di multinational company dan bisa dapet penghasilan diatas rata- rata itu definisi sukses ala gue sob. Kalau gue renungin lagi definisi sukses ini adalah hal sepele tapi penting banget loh ternyata, contohnya pas lagi interview magang beberapa bulan lalu gue ditanyain tuh apa definisi sukses buat gue, lah kan kalau kita belom sempet mikirin ngejawab pertanyaan semacam itu pasti udah gagap deh jawabnya. Selain itu buat gue definisi sukses kaya gini tuh bisa menjadi patokan plus motivasi kita apakah kita udah sukses atau belum dan apakah kita udah melakukan yang terbaik untuk mencapai kesuksesan itu, yah perumpaman gampangnyanya kaya garis finish pas lari marathon gitu klo kita udah tahu garis finish udah deket pasti kita bakal lebih semangat lagi buat berlari. So coba deh sobat pikir lagi kira-kira definisi sukses menurut kalian apa sih?

Setelah tahu makna sukses menurut kita sendiri mbak Maya juga menyampaikan seberapa pentingkah pekerjaan pertama kita untuk jenjang karier berikutnya, yuk sok langsung saja kita bahas….

Why 1st job is important???

Banyak orang yang berpikir bahwasanya pekerjaan pertama atau First Job itu adalah disaat kita masih bisa maen-maen, nyantai dan masih bisa ngasal dapet kerjaan yah pokoknya yang penting kerja dulu deh toh juga nggak penting –penting amat. Eh tunggu dulu… ternyata First job atau pekerjaan pertama itu penting banget loh sob buat kita karena pada saat first job itu bisa memberikan kita peluang lebih besar untuk belajar tentang banyak hal yang mungkin tidak bisa kita temui di bangku kuliah, dapat dikatakan klo First Job itu adalah lembaran awal kita dalam meniti karier untuk kedepannya. Selain mendapatkan ilmu – ilmu baru dan skill baru First job juga memberikan kita relasi yang lebih luas, kita bisa bertemu dengan orang – orang baru yang sudah lebih dulu mencicipi asam garam dunia kerja dan kita bisa mendapat ilmu dari orang – orang tersebut, apalagi klo pekerjaan pertama kita di tempat yang orang – orangnya luar biasa itu bakal jadi motivasi kita juga agar bisa menjadi seperti mereka bahkan lebih. So jangan remehkan pekerjaan pertama kalian ya sob, klo bisa pekerjaan pertama sebagai alat ukur kita agar bisa melakukan pekerjaan lebih baik dari sebelumnya dan sebagai tahap pembelajaran agar karier kita bisa semakin baik di masa mendatang.

Nggak lupa foto bareng Mbak Maya dulu dong...
Nggak lupa foto bareng Mbak Maya dulu dong…

Okay that’s all… semoga sharing gue kali ini bisa nambah pengetahuan buat sobat semua ya. See ya soon J

1 Comment

  1. mungkin manajerial seperti ini yang ga dimiliki oleh kantor-kantor kementrian dan lainnya, karena biasanya hanya menuju ke target tanpa memperbaiki manajemen
    berdasarkan pengalama pribadi

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: